jump to navigation

Game Pencegah Pikun November 4, 2007

Posted by StopDreamingStartAction in Game, Ide - ide Cemerlang, Paling Hot di jagad maya.
trackback

Bermain video games bukan hanya milik anak-anak, para lansia pun sah-sah saja jika ingin bermain salah satu kemajuan teknologi ini. Apalagi jika dengan bermain game tidak hanya kesenangan yang didapat, tetapi juga bermanfaat bagi kesehatan.

Salah satunya adalah melalui permainan Brain Age. Pasalnya, dengan bermain game ini para kakek dan nenek tidak hanya dapat menikmati asyiknya permainan, namun secara tidak langsung juga mengolahragakan otak. Tentu saja hal ini berdampak sangat bagus bagi kesehatan otak, karena diklaim mampu memperkecil kemungkinan pikun pada lansia.

Awal mula berkembangnya program ini adalah ketika Nintendo sukses menjual lebih dari 8,6 juta kopi game Brain Age, termasuk di antaranya 1,4 juta di Amerika Serikat (AS).

Namun, kala itu Nintendo tidak mengklaim bahwa games ini baik bagi kesehatan otak. Justru hal ini dipertegas oleh seorang neuroscientist (ahli syaraf) Jepang, Ryuta Kawashima. Ia menyatakan bahwa latihan matematika, membaca dan musik dalam game merupakan bentuk latihan yang dapat memacu kemampuan otak.

Metode pelatihan yang disuarakan Kawashima tersebut ternyata sama dengan cara permainan yang ada di game Brain Age.

“Games membantu seseorang untuk fokus dan meningkatkan kemampuan memori otak,” ujar Lynn Lipton, nenek usia 67 tahun dari Poughkeepsie, New York yang telah mencoba game latihan otak ini.

Carle, asisten profesor di Universitas George Mason, sekaligus juru bicara Nintendo mengungkapkan bahwa ia yakin Brain Age berguna bagi lansia. Sebab menurutnya, game ini mampu melatih otak tetap aktif sehingga terhindar dari kepikunan.

“Bisa dikatakan bahwa ini hanyalah game, tapi dengan game ini orang dapat mempertajam kemampuan memori mereka, bahkan para lansia mampu mengendarai mobil sendiri, tentu ini merupakan suatu perubahan yang menyenangkan dalam hidup mereka,” umbarnya.

Sementara Michael Scanlon, seorang ahli dari Universitas Stanford menambahkan bahwa game ini juga dapat mempertajam kemampuan mental, serta mencegah penyakit Alzheimer yang merupakan salah satu bentuk kepikunan akibat degenerasi otak.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: